DPR pernah dorong BIN beli senjata

DPR Pernah Dorong BIN Beli Senjata Api

 30 Dilihat

Jakarta, mediamerdeka.co- Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis Almasyari mengatakan bahwa Komisi I pernah mendorong Badan Intelijen Negara (BIN) melengkapi sejumlah fasilitas pembelajaran kepada taruna Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN), salah satunya pembelian senjata api.

“Kalau kaitannya dengan STIN BIN itu kita pernah mendorong kepada STIN karena anggarannya ada di BIN. Kami tidak bahas sampai satuan tiga namun mendorong agar taruna STIN tidak belajar dengan menggunakan senjata replika,” kata Abdul Kharis di Gedung Nusantara II, Jakarta, Senin, (25/9).

Dia mengatakan tidak mungkin para taruna STIN belajar namun menggunakan senjata replika dari kayu dan juga tidak bisa kalau mau belajar menembak harus pergi ke lapangan menembak milik Kepolisian karena memakan waktu.

Menurut dia taruna STIN berjumlah 400 orang lebih sehingga boros waktu sehingga Komisi I DPR mendorong agar BIN memiliki tempat sendiri.

“Kalau kaitannya dengan STIN yang ada di BIN, kami mendorong agar ada tempat latihan sehingga tidak menggunakan senjata replika kayu,” ujarnya.

Namun politisi PKS itu mengatakan Komisi I DPR tidak terlibat dalam satuan tiga atau pengadaan senjata di BIN namun hanya memberikan dorongan saja.

Dia menyarankan agar publik bisa mengeceknya langsung karena merupakan domain eksekutif misalnya mekanisme pengadaan senjata.

“Silahkan saja pengadaan senjata itu namun Komisi I DPR tidak pernah terlibat pada satuan tiga apalagi terkait pengadaan senjata,” katanya.

Abdul Kharis mengatakan pada Selasa (3/10) Komisi I DPR mengadakan Rapat Kerja dengan Panglima TNI, Menteri Pertahanan, Menteri Keuangan, dan Kepala Bappenas membahas soal anggaran.

Namun dia menjelaskan setengah waktu dari rapat itu akan ditanyakan mengenai isu-isu aktual misalnya terkait polemik pernyataan Panglima TNI terkait 5.000 senjata.

Sebelumnya, dalam rekaman yang beredar, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyebut adanya institusi tertentu yang akan mendatangkan 5.000 senjata secara ilegal dengan mencatut nama Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hal itu dikatakan Panglima dalam acara silaturahmi TNI dengan purnawirawan di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta, Jumat (22/9).

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto mengungkapkan, ada komunikasi yang belum tuntas antara TNI, Badan Intelijen Negara, dan Kepolisian Indonesia.

Wiranto mengatakan informasi dari Panglima TNI tentang ada instansi di luar TNI dan Kepolisian Indonesia yang akan membeli 5.000 senjata standar TNI, tidak pada tempatnya dikaitkan dengan ekskalasi kondisi keamanan saat ini.

Dia menjelaskan, dikonfirmasi kepada Panglima TNI, Kepala Kepolisian Indonesia, Kepala BIN, dan instansi terkait, terdapat pengadaan 500 pucuk senjata laras pendek buatan PT Pindad oleh BIN untuk keperluan pendidikan intelijen dan bukan senjata standar militer.(Antaranew)

Berita Terkait

Yutuber Belusukan di Kecamatan panjang

 1,057 Dilihat Bandar Lampung, Mediamerdeka.co – Yutuber (Yusup Kohar) silaturrahmi dengan masyarakat Kampung Karang Anyar Kelurahan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *