Warga Gunung Sulah Stop Proyek Peningkatan Kawasan

 6 Dilihat

Bandarlampung,mediamerdeka.co-Warga Gunung Sulah yang terdiri dari RT 02, RT 03, RT 05, RT 06 dan RT 11 Lingkungan II Gunung Sulah Kecamatan Way Halim Bandarlampung, Senin (04/12/2017), memberhentikan kegiatan proyek Peningkatan Skala Kawasan Gunung Sulah di Jl. Wartawan Gunung Sulah. Surat pernyataan pemberhentian sementara yang ditandatangani semua ketua RT itu, disampaikan ke Dinas Pekerjaan Umum (PU) Bandarlampung, Komisi III, Camat Way Halim dan Lurah Gunung Sulah. Penolakan warga bukan hanya melalui surat tapi dilakukan dengan aksi di lokasi dengan memasang spanduk penolakan di sejumlah tempat di Jl. Wartawan.

Penolakan warga terhadap proyek yang dikerjakan oleh PT. Bina Mulya Lampung dengan anggaran sebesar Rp5,4 miliar, lantaran pengerjaannya diduga tidak sesuai rap. Bahkan beberapa warga setempat seperti Ketua RT 03 Sugiarto, RT 05 Handoko, RT 11 Sugeng, M. Mardianto, Sutrisno, Suwito, dan lainnya menolak pembangunan drainase menutup atasnya dengan dicor.¬†Sebab, kalau sistem pengerjaan drainase dengan cara ditutup dengan cor moll tidak dengan blok, akan menambah banjir. Sebab kata Mardi dan Sutrisno, dengan dimoll seperti sekarang volume kedalam siring makin berkurang, karena jarak antara siring dan moll hanya sejengkal. Selain itu, kekuatannya juga diragukan, karena perkiraan warga Gunungsulah yang rata-rata tukang itu, bangunan siring dan coran yang ada asal-asalan. Karena itu, pembangunan siring dan jalan yang menelan anggaran Rp5,4 miliar lebih harus ditinjau kembali karena diduga tidak sesuai rap. “Kalau begini caranya, perbaikan siring bukan menjadi solusi banjir, yang ada malah terjadi banjir. Karena ketinggian siring berkurang dan kekuatannya diragukan,” ujar Sutrisno.

Sementara itu, pengawas kegiatan proyek Yudi, sudah menemui warga. Ia mengucapkan terimakasih atas saran dan masukan dari warga. Ia juga menyarankan agar protes warga dilakukan dengan mengirim surat pernyataan.

Tak lama kemudian, warga membuat surat protes yang akan disampaikan kepada Lurah Gunungsulah. Lurah Gunungsulah Pramono, saat dimintai tanggapannya mengaku sudah mendapat keluhan dari warga atas kegiatan proyek di Jl. Wartawan Gunungsulah. Lurah sangat menghargai suara warga. Karena hak warga untuk mengawasi pelaksanaan kegiatan proyek anggaran negara yang ada di lingkungannya.(Red)

Berita Terkait

Gubernur Lampung: Hukum Tertinggi adalah Keselamatan Rakyat

 327 Dilihat Bandarlampung (Mediamerdeka.co)-Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menjelaskan bahwa wajib hukumnya sukses Pilkada, tapi lebih wajib …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *