Kecelakaan Maut di Tanjakan Emen, Jangan Salahkan Emen!

 106 Dilihat

Jabar, Mediamerdeka.co-Ruas jalan curam di Kampung Cicenang, Ciater, Kabupaten Subang, Jawa Barat, yang beken disebut “Tanjakan Emen” kembali memakan korban jiwa.

Termutakhir, satu bus pariwisata berisi rombongan keluarga besar Koperasi Simpan Pinjam Permata, Ciputat, Tangerang Selatan, Banten, terguling di Tanjakan Emen, Sabtu (10/2/2018) sore.

Mereka kala itu baru pulang dari berwisata ke Gunung Tangkuban Perahu. Saat akan pulang melalui Kota Subang, tepatnya di Tanjakan Emen, bus oleng dan menabrak sepeda motor hingga akhirnya menabrak tebing dan terguling.

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Subang, Minggu (11/2), mengonfirmasi korban meninggal akibat kecelakaan bus di Tanjakan Emen, Kabupaten Subang, Jawa Barat mencapai 27 orang. Seluruhnya perempuan.

“Korban meninggal 27 orang, penumpangnya semua ibu-ibu,” ujar Kasubag Humas RSUD Subang Mamat Budirakhmat.

Mamat memastikan, RSUD Subang juga masih melakukan perawatan intensif terhadap korban lainnya. Ia merinci, korban yang mengalami luka-luka sebanyak 18 orang, dua di antaranya tengah dalam kondisi kritis.

“Ada yang dalam kondisi luka di bagian tubuh, patah tulang, dan luka-luka lainnya. Ada dua orang dalam keadaan sangat kritis,” katanya.

Keluarga korban mulai berdatangan ke RSUD Subang untuk memastikan kondisi yang dialami anggota keluarganya yang ikut dalam rombongan bus pariwisata tersebut.

“Keluarga korban sudah mulai berdatangan, mereka sedang menunggu di RS,” tuturnya.

Sementara aparat kepolisian masih melakukan pendalaman dan meminta keterangan saksi-saksi, untuk memastikan penyebab terjadinya kecelakaan tersebut.

Duh, Emen

Kecelakaan bus pariwisata tersebut, bukan kali pertama terjadi di Tanjakan Emen. Kecelakaan di ruas jalan itu sudah kali berulang sejak lama.

Bahkan, tak sedikit orang yang menghubung-hubungkan banyaknya peristiwa kecelakaan dengan legenda asal-usul ruas jalan itu disebut sebagai “Tanjakan Emen”.

“Kemarin (Sabtu) sore telah terjadi kecelakaan tunggal sebuah bus di tanjakan Emen. Korban terakhir yang saya tahu adalah 26 orang. Jumlah korban terbesar. Tanjakan ini sangat legendaris. Tahun 70an, saya sering diajak ayah lewat sini pakai vespa dan masih sepi,” tulis seorang warganet bernama Tom Andanawari di Facebook.

“Banyak sekali versi yang menceritakan pak Emen. Salah satu cerita, Pak Emen adalah supir mobil pengangkut sayur yang mengalami kecelakaan di tanjakan ini sekitar tahun 60an. Kabarnya Pak Emen pecandu rokok, sehingga ada mitos setiap yang melintas harus melemparkan rokok,” tambahnya.

Berita Terkait

Duplik Provokatif Pengacara PT HIM Berpotensi Memecah Belah Kerukunan 5 Keturunan Bandardewa

 1,272 Dilihat Bandarlampung ,( Mediamerdeka)— Tim kuasa hukum ahli waris 5 (lima) keturunan Bandardewa menyindir kinerja …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *