Polisi Periksa Tiga Saksi Pelapor Dugaan Penyerobotan Tanah Oleh Oknum Kades Mandah

 53 Dilihat

Lampungselatan,mediamerdeka.co- Satuan Unit reserse kriminal Polres Lampung Selatan telah melakukan pemeriksaan terhadap tiga orang saksi terkait dugaan penyerobotan tanah milik warga Dusun Sumber Sari Desa Mandah kecamatan Natar Lampung Selatan dengan terduga Kepala Desa setempat,yakni Sutrisno, pasalnya tanah milik warganya sendiri seluas kurang lebih 600 M2 di akuinya sebagai kas Desa dan saat ini telah berdiri bangunan yang notabene menggunakan anggaran dana Desa pada program Pemerintah BUMDES.

Adapun saksi saksi yang dimintai keterangan adalah Sriyanto (menantu pelapor) kemudian dua orang lainnya yakni, Harjito, dan Kardiono,mereka tak lain merupakan warga Desa setempat .

Beberapa orang saksi tersebut dimintai keterangan seputar kepemilikan sah tanah milik mbah Wakidi hingga terjadinya dapat diakui oleh Kepala Desa merupakan milik dan menjadi aset Desa Mandah saat ini sehingga lelaki tua renta ini nyaris kehilangan haknya.

Pemeriksaan terhadap saksi saksi ini dilakukan oleh unit Harda, Satreskrim Polres Lampung Selatan,Kamis 19 /7/2018 sekitar pukul 11.00 hingga pukul 14.30, WIB.

Dituturkan salah satu saksi , Kardiono, bersedia memberikan keterangan kepada penyidik Polres Lamsel karena mengetahui sejarah dan asal usul tanah yang dibeli mbah Wakidi dari Muasik (alm) pada tahun tujuh puluhan silam. “Waktu itu tanah dari Muasik luasnya sekitar 1.600 meteran, dan saya tahu karena saat itu saya sudah bujang tanggung” jelas Kardiono, usai memberikan keterangan kepada penyidik.

Salah satu nggota Tim kuasa hukum Wakidi yakni, Muhamad Gribaldi pada awak media mengatakan, kasus itu terpaksa harus dilaporkan ke Polres karena dalam musyawarah kekeluargaan atau langkah mediasi tidak menemukan solusi,Bahkan sempat terjadi perselisihan yang berujung pada penyandraan sepeda motor milik menantu kliennya(Sriyanto) Namun beberapa hari kemudian motor itu dikembalikan dan bisa di gunakannya kembali.

Sebelum kuasa hukum telah melayangkan somasi kepada terlapor, namun Sutrisno manyatakan tidak bersedia menghadiri pertemuan untuk mediasi tersebut sesuai undangan yakni bertempat di kantor LMH Pakar di bilangan Kemiling, Bandar Lampung dengan alasan tanah yang menjadi objek permasalahan berada di Desa Mandah.

Berdasarkan surat tanda terima penerimaan laporan nomor: STTPL/590/VI/2018/SPKT tertanggal 29 Juni 2018, lokasi objek sengketa berada di Dusun Sumbersari II, Desa Mandah, RT017 RW004 Kecamatan Natar, Lamsel,lalu
dari keterangan yang dihimpun oleh swak media, tanah milik Wakidi yang kini menjadi sengketakan itu pernah dipinjam dan digunakan Desa untuk Puskesmas pada tahun delapan puluhan silam karena Wakidi saat itu belum menggunakan tanah pekarangan tersebut sehingga dibiarkan untuk kepentingan umum. namun waktu berjalan, belakangan lahan itu dikuasai Kades dengan dalih untuk Bumdes setempat. “Dari mana dasarnya bisa dikuasai, sementara kliennya mbah Wakidi sudah membeli tanah itu sejak lama, yakni tshun 1974 silam. “pungkasnya” (red)

Berita Terkait

Pemprov Lampung Realisasikan Dana Bagi Hasil dan Insentif Tenaga Kesehatan

 243 Dilihat Bandarlampung ( Mediamerdeka)—- Pemerintah Provinsi Lampung terus berkomitmen percepat realisasikan Anggaran Belanja Daerah, hal …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *