DPRD Minta UMK Bandarlampung Sesuai Usulan 

 136 Dilihat

Bandarlampung, Mediamerdeka.co– DPRD Kota Bandar Lampung akan kawal usulan Upah Minimum Kota (UMK) Bandar Lampung tahun 2019 yang diusulkan degwan pengupahan Kota Bandar Lampung ke Gubernur Lampung.
DPRD juga meminta UMK Kota Bandarlampung jangan sampai dibawah dari angka yang sudah diusulkan.
Menurut Wakil Ketua DPRD Kota Bandar Lampung Nandang Hendrawan usulan UMK kota Bandar Lampung tahun 2019 sebesar Rp2.445.141,15, dibawah dari harapan para buruh dan tenaga kerja, bahkan dari sisi persentase, pun masih dibawah kenaikan UMK tahun lalu.
“Kita minta dan akan kawal usulan UMK Bandar Lampung ke gubernur sesuai yang diusulkan dan sudah diatas KHL . Walaupun kita tahu kenaikan UMK tahun 2019 hanya sekitar 8 persen masih dibawah kenaikan UMK tahun lalu, yang sekitar 10 persenan,” ujar Nandang, Minggu (21/10).
Pasalnya kata Politisi PKS ini, penetapan UMK yang tidak sesuai atau sinkron dengan usulan yang ditetapkan berpotensi menimbulkan gugatan dan kekecewaan tenaga kerja.
Apalagi kita tahu UMK di Kota Bandar Lampung masih kalah jauh dibanding UMK di Kota/kabupaten yang ada di pulau Sumatera seperti di Riau, Bangka Belitung, Sumatera Barat dan Palembang.
“Kita tahu UMK kita masih jauh dari UMK di beberapa kota di Sumatera seperti Riau, mereka sudah diatas RP 2,5 juta. Untuk itu kita berharap pemerintah provinsi bisa menentapkan minimal sama dengan yang diusulkan bukan dibawah angka itu,” ujarnya.
Sementara Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Bandar Lampung Wan Abdurahman mengatakan, penetapan UMK merupakan wewenang pemerintah Provinsi. Disnaker yang juga tergabung dalam dewan pengupahan kota hanya mengusulkan angka sesuai dengan survei hasil KHL.
“Semua itu wewenang gubernur, kita hanya mengusulkan, harapan kita juga sama, agar angka yang sudah ditetapkan tidak berubah turun,” kata Wan Abdurahman, Minggu (21/10).
Mantan Kabag Hukum Pemkot tersebut menjelaskan, UMK Bandar Lampung sudah ditetapkan bersama dewan pengupahan yang berasal dari berbagai kalangan mulai unsur pengusaha, buruh, akademisi, dan lainnya, sepakat mengusulkan UMK Bandar Lampung tahun 2019 sebesar Rp2.445.141,15. Angka tersebut naik Rp181.750,28 dari UMK tahun 2018 Rp2.263.390,87.
“Kalau angka hasil survei KHL kita itu sebesar Rp2.234.782,74, dan hasil rapat kita dengan Dewan pengupahan Kota sepakat bawha UMK kita itu Rp 2,4 juta sekian. Artinya diatas angka KHL. Dan ini akan kita laporkan ke wali kota, baru diusulkan ke pemerintah Provinsi Lampung,” pungkasnya. (red/roni)

Berita Terkait

PMI Gelar Donor Darah, Riana Sari Arinal Berharap Bermanfaat bagi Masyarakat

 347 Dilihat Bandarlampung ( Mediamerdeka)——– Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Lampung bekerjasama dengan Alumni SMP Negeri …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.